Kecanduan Kopi Disebabkan Karena Defisiensi Dopamin

Orang biasanya rutin mengonsumsi kopi untuk mengatasi kecemasan, menghilangkan kantuk dan supaya otak lebih fokus. Tetapi jika seseorang telah kecanduan kafein kopi, akan timbul gejala penarikan jika Anda berhenti mengonsumsi kopi.

Kafein merupakan stimulan kimia alami yang disebut trimethylxanthine yang bersifat adiktif. Kafein terkandung dalam beberapa makanan dan minuman lain seperti coklat dan teh, tetapi kandungan kafein terbesar adalah pada kopi.

Kafein tersebut merangsang otak untuk menghasilkan dopamin neurotransmitter dengan menduduki reseptor adenosin otak. Adenosine inilah yang mempengaruhi rasa kantuk seseorang.

Dopamin meningkatkan suasana hati dan mencegah depresi.Dopamin juga membantu memberikan motivasi dan kontribusi terhadap gerak sadar tubuh.

Kafein menyebabkan tubuh memompa adrenalin lebih cepat, sehingga tubuh akan terasa lebih waspada setelah mengonsumsi kafein.

Kafein juga dapat membantu mengatasi serangan asma dengan meningkatkan denyut jantung, dan melebarkan saluran bronkial, karena adrenalin terpacu dengan cepat.

Tetapi, ketika kafein memompa adrenalin dengan cepat, hormon kortisol perlahan terbentuk. Jika siklus ini sering diulang, kadar hormon kortisol meningkat dan menimbulkan efek seperti kelelahan, kecemasan, kegelisahan, lekas marah, dan menurunkan kekebalan.

Gejala tersebut sering disebut dengan kecanduan kafein. Dan ketika seseorang mengurangi frekuensi kebiasan minum kopi atau berhenti minum kopi sama sekali, dapat mengalami gejala penarikan seperti sakit kepala, lekas marah, depresi ringan, dan berkabur mental.

Menurut para ahli, gejala tersebut hanya akan terjadi jika kafein tidak mampu merangsang otak untuk menghasilkan dopamin dalam jumlah yang mencukupi atau kekurangan dopamin.

Banyak ahli yang mempertimbangkan untuk mengatasi gejala penarikan dari kecanduan kafein dengan meningkatkan dopamin secara alami.

“Suplemen asam amino non-esensial alami yang bersumber dari L-Tyrosine dapat membantu Anda menghentikan kebiasaan mengonsumsi kafein dengan mudah. Asam amino ini dapat mengatasi defisiensi dopamin,” kata Donna Gates, seorang konsultan gizi dan penulis buku The Body Ecology Diet, seperti dilansir dari naturalnews, Senin (9/7/2012).

sumber

Advertisements
Categories: Artikel Unik | Leave a comment

Post navigation

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s