Disentri (Fluks)

Disentri (sebelumnya dikenal sebagai fluks atau fluks berdarah) adalah gangguan peradangan usus, terutama usus besar, yang menghasilkan diare berat yang mengandung lendir dan / atau darah dalam tinja. Jika tidak diobati, disentri bisa berakibat fatal.

Disentri Gejala dan Komplikasi

Gejala disentri sering termasuk bagian kotoran dan, dalam beberapa kasus, muntah darah. Frekuensi mendesak untuk buang air besar, volume kotoran berlalu, dan adanya lendir dan / atau darah tergantung pada parasit yang menyebabkan penyakit. Setelah pemulihan dimulai, refeeding awal menganjurkan, menghindari makanan yang mengandung laktosa karena intoleransi laktosa sementara, yang dapat bertahan selama bertahun-tahun.

Penyebab disentri

Disentri biasanya disebabkan oleh infeksi bakteri atau protozoa atau infestasi cacing parasit, tetapi juga dapat disebabkan oleh iritasi kimia atau infeksi virus. Dua penyebab yang paling umum adalah infeksi dengan basil dari kelompok Shigella, dan kutu oleh amuba, Entamoeba histolytica. Ketika disebabkan oleh basil itu disebut disentri basiler, dan ketika yang disebabkan oleh amuba itu disebut disentri amuba.

 

Pengobatan disentri

Disentri pada awalnya dikelola dengan menjaga asupan cairan menggunakan terapi rehidrasi oral. Jika pengobatan ini tidak dapat secara memadai dipertahankan karena muntah atau diare profuseness, masuk rumah sakit mungkin diperlukan untuk penggantian cairan intravena. Idealnya, tidak ada terapi antimikroba harus diberikan sampai mikroskop mikrobiologi dan studi budaya telah mendirikan infeksi spesifik yang terlibat. Ketika layanan laboratorium tidak tersedia, mungkin perlu untuk mengelola kombinasi obat, termasuk obat amoebicidal untuk membunuh parasit dan antibiotik untuk mengobati infeksi bakteri yang terkait.

Selanjutnya, Lewin (2001) melaporkan bahwa “… konsumsi segar, kotoran unta hangat telah direkomendasikan oleh Bedouin sebagai obat untuk disentri bakteri; kemanjurannya (mungkin disebabkan oleh subtilisin antibiotik dari Bacillus subtilis) telah dikonfirmasi oleh tentara Jerman di Afrika selama Perang Dunia II. ” Selain itu, kotoran domba mengandung antibiotik yang sama dengan kotoran unta. Ada banyak laporan dari tentara Jerman efektivitas domba dan kotoran unta sebagai obat untuk disentri.

source

Categories: Artikel Kesehatan | Leave a comment

Post navigation

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s