Perlengkapan Dokter

Ini hanya tulisan nostalgia, jadi bukan sebuah standar yang mesti digunakan dalam menempuh dunia pendidikan kedokteran. Beberapa tahun lalu, ketika menyelesaikan pendidikan kedokteran strata satu (sarjana), setiap mahasiswa akan selanjutkan memasuki dunia pendidikan profesi dengan gelar sarjana kedokteran yang sudah melekat bersamanya.

Setiap orang (kebanyakan tentunya), sudah mendengar terlebih dahulu bagaimana “neraka”-nya pendidikan profesi itu. Apalagi jika senior-senior yang usil sempat membisiki beberapa kisah yang dapat membuat nyali “nyungsep” hingga membuat wajah yang mendengarnya pucat. Meski demikian toh, pada akhirnya jalan itu mesti dilalui.

Sebelum memasuki hari “H” memulai pendidikan profesi, ada dua hal yang mesti dilewati dulu. Pertama adalah prosesi pengucapan “Janji Dokter Muda“, dan yang lain adalah mempersiapkan semua kebutuhan, termasuk perlengkapan yang diperlukan saat pendidikan profesi.

Dokter muda, tentu saja tidak masuk begitu saja ke dunia profesi, karena semuanya memerlukan etika profesi, etika medis dalam menjalankan pendidikan ini. Semua itu akan tertuang dalam “Janji Dokter Muda“, seperti misalnya tidak akan membeda-bedakan pasien berdasarkan kedudukan dan status sosial, dan sebagainya.

Meski demikian, sorotan masyarakat terhadap profesionalisme dokter muda selalu ada. Sebut saja yang baru-baru cukup hangat di Internet sebagaimana tersaji dalam tulisan dr. Deddy Andaka, “Sandal Jepit dan Profesionalisme Dokter“.

Lalu bagiaman dengan hal selanjutnya, yaitu perlengkapan yang perlu dipersiapkan untuk di bawa dokter muda? Sebagian besar peserta didik sudah akan memahami apa-apa saja yang mereka perlukan selama pendidikan profesi, dan sebagian menyiapkan alat-alat tersebut jauh-jauh hari sebelum pendidikan profesi dimulai. Karena tentunya akan digunakan juga kemudian, setelah pendidikan profesi berakhir.

Coba simak gambar berikut.

Peralatan medis

Gambar di atas, adalah contoh beberapa alat kedokteran yang saya miliki dan sebagian biasanya selalu di bawa ke rumah sakit jika sedang bertugas atau menjalani pendidikan profesi.

Ada sfigmomanometer (kiri bawah, umum dikenal juga dengan nama tensi meter) yang tipe pegas, karena lebih mudah dan praktis untuk dibawa ke mana-mana. Kemudian ada stetoskop, penlight (senter mini), termometer untuk mengukur suhu tubuh, dan palu refleks. Jangan lupa juga pita ukur, meski tidak terlalu sering dibutuhkan, namun juga sangat esensial, apalagi jika pemeriksaan melibatkan pengukuran antropometri.

Selain membiasakan diri untuk menggunakan alat-alat tersebut, dokter muda juga biasanya akan berhati-hati dalam menggunakannya, dan pasca menggunakannya. Jika sembarangan meletakkan dan kemudian hilang, ah…, untuk membelinya kembali benar-benar akan mengguncangkan neraca anggaran belanja, setidaknya untuk yang memiliki anggaran minimalis.

Leave a comment

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s